Setelah Dua Minggu Menjadi Surirumah

Setelah Dua Minggu Menjadi Surirumah | Salam Jumaat 9 Zulkaedah 1437H buat semua pembaca Diari Seorang Mama. Lama juga blog ni terbiar sepi. Mujur pageviews tak sepi juga. Haha! Anyway, bermula permulaan Ogos tempohari, YY dah hampir dua minggu menjadi surirumah sepenuh masa. YY boleh katakan ia seolah impian yang menjadi kenyataan. Secara jujurnya, memang YY dah lama menanam cita-cita untuk menjadi surirumah. Dan ia sudah pun menjadi kenyataan.

Perkhabaran YY menjadi surirumah umpama hot news terutama di dalam dunia kecil YY. Tak pasti sama ada berita tersebut dihadam sebagai tanda sokongan atau sebaliknya. Ada yang kata seronok jadi surirumah, mengangkang aje kerjanya. Lasernya mulut. Debik kang taulah! Ada yang kata rugi menceburi profession surirumah di saat kerjaya sedang di puncak. Orang kan. Ada ajelah yang tak betulnya. The fact is, you know nothing about me.

Hari pertama menjadi surirumah, agak struggle nak cope dengan perubahan rutin. Rasanya kalau disenaraikan things to do, memang panjang berjela list dia. Agak panik sebab YY kena pastikan pukul 12 tengahari, makanan dah siap masak. MyChintaHati akan balik makan dan begitu juga Afif yang perlu ke sekolah sesi petang pula. Permulaan tu, memang terkejar-kejar YY dibuatnya. As time goes by, YY dah berjaya arrange masa. Sekarang dah agak stabil. Tak macam ketika hari pertama.

Setelah Dua Minggu Menjadi Surirumah
Kerja rumah yang tak pernah habis

Tapi kerja rumah tak pernah settle weh! Ada aje! Especially menyapu. Boleh dikata sepanjang hari YY menyapu. Entah hantu mana yang suka buat habuk ni agaknya. Patutlah dulu selalu nampak MyChintaHati dok mengemop hampir setiap hari. Tapi tak pernah tanya. Haha! Sekarang dah alami sendiri baru tahu. Bukan kerja mudah sebenarnya. Yang pasti, tak adil menilai kehidupan orang lain hanya kerana kita melalui kehidupan yang mudah. Lagipun kehidupan setiap individu adalah berbeza.

Afif dan Aisyah pula seronok betul sejak YY jadi surirumah. Terutama Aisyah sebab dia boleh bangun lewat sekarang. Kalau dulu pukul tujuh dia dah kena bangun dan bersiap ke rumah parent YY. Sekarang, pukul 10 pun dia belum tentu bangun kalau YY tak goncang katil. Tapi yang YY tak tahan tu, setiap hari diorang bergaduh. Setiap hari okay!

Padahal jarak masa antara balik dari Sekolah Agama untuk ke Sekolah Kebangsaan hanya lebih kurang satu jam setengah aje. Mana nak makan, nak mandi. Tapi itupun sempat diorang berdua wrestling sesama sendiri. Ada aje isunya weh! Pening YY dibuatnya. Pula tu pandai dah jawab tak adillah, dia aje kenalah. So nak bagi adil dan saksama, seorang buat, dua-dua kena. ADIL!

Setelah Dua Minggu Menjadi Surirumah
Bergaduh aje kerja budak berdua tu

Despite semua tu, YY tetap rasa seronok sebenarnya. Banyak benda YY belajar sebenarnya. Tapi setelah difikirkan masak-masak, YY rasa tak mampu nak teruskan profession ni. Betul memang ini cita-cita YY. Tapi YY rasa tak betah. Mungkin sebab anak-anak dah besar. Lepas tu tengok duit yang semakin menyusun. Ditambah dengan tiada sebarang panggilan interview walau berpuluh resume telah dihantar, memang menyesakkan nafas. Mula dok fikir macam-macam.

Mungkin juga disebabkan YY hanya bergantung sepenuhnya pencarian secara online. YY tak keluar. Ada juga bercita-cita keluar. Tapi MyChintaHati suruh tunggu aje orang panggil interview. Nampak sangat dia lebih suka bini dia jadi surirumah. Mana taknya, lunch sekarang dah terhidang. Dulu dia kena tapau. Pendek kata, dia lebih terjaga berbanding dulu. Tu yang dia suka gamaknya.

YY rasa sampai di sini ajelah bebelan YY untuk hari ni. Nak kena prepare lunch ni. Eh sat, hari ni Hari Jumaat. Lambat sikit masak takpe. Boleh berfoya-foya ni. Haha! Sempat nak blogwalking kot ni. Tunggu ye. Balun mana sempat. Till then, Assalamualaikum.

P/S - Doakan semoga dipermudahkan urusan YY ye. Terima kasih (^_^)


Erti Raya Bagi Afif dan Aisyah

Erti Raya Bagi Afif dan Aisyah | Mengikut pemahaman seorang dewasa, Hari Raya merupakan perayaan yang disambut oleh semua umat Islam bagi menandakan berakhirnya Ramadhan. Ia juga menggambarkan kemenangan setelah sebulan berpuasa. Bagi Afif dan Aisyah, Hari Raya bermaksud hari yang menyeronokkan bagi mereka berbanding hari biasa. Menyambut raya dengan kelibat anak kecil seperti Afif dan Aisyah adalah sesuatu yang priceless.

Sebelum berkahwin, YY secara jujurnya tak merasai nikmat seronok berhari raya. Tak tahulah kenapa. Hari Raya seolah sama seperti hari lain. Perasaan tu makin kuat terutama setelah mula bekerja. Kadang menyalahkan diri sendiri yang mungkin tidak sempurna beribadah sepanjang bulan Ramadhan mengakibatkan nikmat berhari Raya tidak lagi nikmati. Tapi sejak hadirnya Afif dan Aisyah dalam hidup YY, nikmat berhari raya tu dirasai semula melalui mereka.

Erti Raya Bagi Afif dan Aisyah
Saat baru keluar rumah untuk beraya, smart aje memasing

Afif sejak bersekolah sudah pandai countdown. Setiap hari sepanjang bulan puasa dia akan kira hari menjelangnya Hari Raya. Soalan seperti, "Mama, kita lagi lima hari kan nak raya?" adalah soalan yang paling kerap diajukan kepada YY dan MyChintaHati.

Paling seronok bila membelikan mereka kelengkapan berhari raya. Hilang segala penat lelah bila melihat keterujaan mereka mencuba segala kelengkapan untuk mereka. Afif sekarang dah pandai memilih kelengkapan sendiri. Cermin mata, baju dan kasut untuk tahun ni merupakan pilihan dia sendiri. Entah berapa kali dia gayakan kesemua tu sebelum raya. Perasan handsome.

Aisyah walau belum pandai memilih, tapi dia sangat suka dengan apa yang dibelikan. Bayangkan sampai tidur pun nak tidur dengan baju raya. Puas nak memujuk.

Baca Cerita Raya Kami di Kuala Lipis
Baca Cerita Raya Kami Lagi

Erti Raya Bagi Afif dan Aisyah
Seronok Afif dan Aisyah main bunga api di malam raya

Bunga api pula merupakan antara benda yang perlu ada bagi Afif dan Aisyah. Ia menambahkan lagi erti beraya pada mereka. Tak seronok raya katanya bila takde bunga api. So bunga api adalah merupakan pelaburan hangus yang perlu YY dan MyChintaHati sediakan bagi menambahkan keceriaan insan bernama anak. Lagipun keceriaan mereka adalah faktor penyumbang keceriaan kami.

Afif merajuk masa kami katakan tahun ni tak akan ada bunga api. Dia punya muncung sikit punya panjang. Mulut kecil dia tu mengomel aje time dok cuba menzahirkan betapa tak seronoknya beraya tanpa bunga api. Padahal Papa dia bersusah payah sorokkan bunga api yang telah awal dibeli. Kalau tak disorokkan, habis sekelip mata. Tak dan nak tunggu sampai malam raya.

Erti Raya Bagi Afif dan Aisyah
Afif dan Aisyah bersama sepupu mereka, Rayyan dan Rayna

Bila keluar beraya ni, macam-macam pengalaman yang diorang berdua peroleh. Tu yang diorang pada usia ni seronok sangat tiap kali diajak keluar beraya. Macam satu keterujaan pada diorang. Aisyah bila dok tengok YY dok iron baju aje dah tanya, "Kita nak beraya ye?"

Afif dan Aisyah memang kelihatan ceria sepanjang Hari Raya. Istilah letih langsung tak kedengaran dari mulut mereka. Kadang dok wondering juga. Entah dari mana diorang dapat semua tenaga tu. Macam kena charged tau!

Ada sekali tu kami beraya ke Subang. So area tu memang banyak kapal terbang turun naik. Bayangkanlah betapa terujanya diorang bila dapat tengok kapal terbang yang selama ni hanya boleh dilihat dari jauh. Melompat dan berlari tak kala nampak kelibat kapal terbang, sudah jelas menggambarkan betapa seronoknya diorang.

Erti Raya Bagi Afif dan Aisyah
Keterujaan melihat kapal terbang turun. Pengalaman pertama mereka

Tapi kan, bila dok tengok diorang berdua ceria camtu, buat YY teringat pula memori beraya masa zaman kanak-kanak dulu. Berlegar-legar dalam ingatan ni macam wayang tanpa gambar. Seronok bila diingatkan kembali. Boleh buat tersengih sorang-sorang. Hehe! Indahnya zaman kanak-kanak bila diingatkan kembali.

Time tu kita hanya tahu berseronok. Kalau dapat duit raya pula, berganda perasaan seronok tu. Tak kiralah walau nilainya hanya setakat lima puluh sen sekalipun. Janji nama dia "duit raya", memang seronok tak terkata dah. Situasi yang sama YY dapat lihat pada Afif dan Aisyah hari ini. Cumanya ianya pada zaman yang berbeza. Jelas erti raya sebenarnya sama aje pada semua insan bernama kanak-kanak.

Erti Raya Bagi Afif dan Aisyah
Lawa sangat anak dara orang ni weh! Nak buat menantulah

Raya kali ni YY takdelah susah hati sangat sebab memasing dan besar. Diorang agak pandai jaga diri. Just pesan aje, jangan buat gini or gitu. Kalau buat, memang mendapatlah jawabnya. YY jenis kalau dah kata buat, memang buat. Takde excuses! Nak dijadikan cerita, ada sekali tu, Afif buat perangai time tetamu datang. Berbulu mata YY ni dok perangai dia. Balik aje tetamu, YY suruh dia datang dekat. Belum senaraikan kesalahan lagi, dia dah menangis dulu dah. Tau takut! Hehe!

Diorang ni pun dah pandai berkawan. Tapi kalau diperhatikan Aisyah yang akan conquer situasi. Pendek kata keceriaan memang bermula dari dia sebab dia cukup pandai berkawan berbanding Afif yang lebih suka memerhati dulu. Boleh nampak ketara sifat introvert dan extrovert pada diri mereka kalau bercerita bab kawan.

Baca Perbezaan Di Antara Introvert dan Extrovert

Yang pasti raya tetap raya. Ianya berikan erti yang sangat besar baik pada Afif mahupun Aisyah. Semoga ianya boleh jadi kenangan buat mereka. Sedar tak sedar, keseronokkan dan keceriaan diorang sepanjang Syawal ni berikan erti yang sangat besar pada YY dan MyChintaHati. Satu perasaan yang sukar digambarkan dengan kata-kata, priceless

Okaylah korang. Macam dah panjang sangat YY mengomel hari ni. Kita stop dulu entri terakhir untuk bulan Julai ni. Semoga kita bertemu lagi di lain entri.

Assalamualaikum (^_^)


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...